Wednesday, August 20, 2014

Menu Hari Ini

Lama nggak posting, kepingin posting masakan yang kita pake sarapan tadi pagi. Sarapan yang harus dibuat dengan super cepat, demi mengantarkan anak ke sekolah dan suami ke tempat kerja. Lho... kok suami mesti dianter? Kali ini suami sedang "sakit". Tangan kanannya digips sehingga kesulitan jika menyetir hanya pake tangan kiri.
Menu sarapan kali ini terdiri dari:
Udang goreng tepung, tepungnya pake merk S*j*k*
Tahu tempe goreng
Tumis kangkung tauge
Sambal
Super cepat, untuk udang goreng tepung, udangnya terlebih dulu dicampur tepung bumbu sebelum digoreng. Tahu dan tempe goreng bumbunya cuma pake garam dan bawang putih dihaluskan, terus dikasih air dikit. Bawang merah, bawang putih dan cabe merah kriting diiris halus, kemudian ditumis untuk tumis kangkung tauge. Cabe merah kriting, cabe rawit dan cabe merah digoreng, kemudian dihaluskan dengan sedikit garam, jadilah sambal.
Hmmm...syedaapppp.

Saturday, January 18, 2014

My Boy's Holiday (2)

Di rumah Utinya, kakak sepertinya nggak terlalu kerasan. Nggak tau kenapa. Padahal biasanya dia seneng banget kalo liburan ke rumah Uti.
Waktu aku telpon Eni, mungkin risih kali. Karena setiap saat selalu dinasehati sama Utinya.
"Udah besar, nurut sama ibuk bapak"
"Sekolahnya yang bener"
"Sholatnya yang rajin"
"Bla...bla....bla...."
Dan diulang-ulang terus sama Utinya. Tapi waktu aku telpon kakak, kenapa nggak krasan. Katanya nggak ada temennya. Temen-temen nya di sana udah pada masuk sekolah. Soalnya masa liburannya kan emang beda. Jadi nggak bisa main-main bareng temennya. Oooo... itu alasannya. Yo wes... terserah kalo mau pulang cepat.
Tanggal 7 Januari kakak pulang ke Jogja. Dianter Kakungnya di Jombang. Sampe Jogja jam 16.00. Pas waktunya dengan jam jemput Kori sekolah. Jadi kita langsung nyamperin kakak di pertigaan. 
Pengalaman pertama pergi jauh sendiri. 
Good Job Boy.
(the end)

Wednesday, January 15, 2014

My Boy's Holiday (1)

Ini postingan berurutan yang temanya holiday-holiday-an. Tapi kali ini liburan anak lanang yang hampir remaja, Kakak Mamat. Berhubung dia nggak ikut ke rumah Uti bareng adiknya, maka dia pengen banget pergi ke rumah Uti. SENDIRI..... betul SENDIRI. 
Maka dari itu dalam postingan ini kata-kata "hampir remaja" perlu ditekankan. Mengapa? Karena ini adalah kali pertama bagi Kakak pergi jauh sendirian dan naik transportasi umum. Menempuh jarak 350 an km. 
Rencana awal Kakak ingin naik kereta, tapi berhubung dia sendiri juga belum pernah naik kereta, maka aku sarankan naik bus saja, dengan pertimbangan kalo agak kebablasan dikit kan lebih gampang buat turunnya. Soalnya dia kalo sudah tidur susah banget dibangunin. Berangkat dari Jogja pukul 7.30 pagi, kita bertiga, aku, adik dan bapak bareng-bareng nganter Kakak ke Terminal Umbulharjo. Kita carikan bus cepat EKA yang saat itu sudah hampir berangkat.

Sementara Kakak berangkat, aku nelpon adikku Eni, yang masih di rumah Uti. Biar Eni juga ikut nelpon Kakak buat ngasih petunjuk kira-kira nyampe rumah Utinya masih berapa lama lagi. Soalnya aku mungkin agak sibuk di kantor sehingga kuatirnya nggak bisa nelpon. Begitu pula bapaknya. Tapi tetep lah aku sempat-sempatkan buat nelpon dia. 
Aku telpon pertama waktu hampir nyampe Terminal Solo. Terus nelpon berikutnya waktu mampir makan di RM DUTA Ngawi. Aku telpon lagi waktu sampe Nganjuk. Setelah itu sekitar jam 3 an, dia yang telpon-telpon aku terus.
"Ibu.. ini sudah masuk Perak Jombang....terus aku harus gimana nih, kapan harus siap-siap turun ?" 
Aku bilang "Sabar.. masih 15 menitan, nanti turunnnya di Pertigaan Pasar Jombang.."
"Terus tanda-tandanya apa bu..." dia balik nanya lagi.
Waduh... "Ibu sendiri juga nggak terlalu perhatikan tanda-tandanya apa... tapi nanti begitu bus belok kiri.... nah disitulah kita turun"
Kata kakak di Jombang hujan lebat... aku jadi kuatir, gimana turunnya nanti, soalnya di pertigaan tidak ada tempat berteduh. Apalagi dia juga harus nunggu bus jurusan Tuban/Babat, untuk melanjutkan perjalanan yang masih sejam lagi.
Ditengah-tengah nelpon tiba-tiba dia bilang,
"Ibu... ini kondekturnya bilang Pasar....Pasar. Udah ya... aku turun."
OK jawabku. Setelah itu aku nelpon 30 menitan kemudian, katanya udah naik bus Widji.
Jam 5 an Kakak nyampe rumah Uti dengan di jemput Kakungnya naik motor di perempatan Dradah. Akhirnya misi berhasil. Pergi sendiri ke rumah Uti.
Selama ini kalo kerumah Uti kita bawa mobil sendiri, sehingga kakak nggak terlalu memperhatikan jalanan yang kita lewati. 
Ada cerita lucu ternyata, waktu kakak nyampe Pertigaan Pasar Jombang. Katanya Eni nelpon dan di bilang nggak lama kok naik bus. Karena dipikirnya nggak lama, maka kakak naik becak yang dipikirnya lebih cepat dapetnya, mengingat hari hujan. Si Tukang becak dikiranya juga cuma nganter sampe tempat bis berhenti kurang lebih 10 meter an. Sampe disini kakak baru ngeh, kalo memang harus naik bus lagi. Belum lagi ternyata nggak dapet tempat duduk. Biasalah, kalo malam Minggu bus suka penuh banget. Ditambah dengan penyiksaan, harus nunduk terus selama perjalanan, soalnya katanya busnya pendek. Maklum anakku tinggi banget.
Dan mulailah dia menikmati liburan di rumah Utinya.
(to be continued)

Saturday, January 11, 2014

Holiday

Liburan semester 1, antara kodya DIY dan kabupaten Sleman berbeda, sehingga libur antara kakak Mamat dan adik Kori berbeda juga. Rencana kita mau mudik ke Uti di Lamongan, tapi nggak bisa deh. Jadinya aku sama Kori  saja yang mudik.
Kita mudik tanggal 24 Desember. Pulang kampung kali ini terasa istimewa walaupun cuma berdua. Kebetulan Eni adikku, dan anaknya Dilla, yang di Jakarta juga mudik. Jadi bisa dibayangkan betapa serunya di rumah. Maklum dirumah cuma bapak sama ibu berdua sendiri. Ardi, anak dari Mbak Tanti kakakku, yang semula ikut Uti dari kelas 1-3 SMA dan sekarang kuliah di Malang, pulang ke rumah Utinya juga. Tambah seru deh pokoknya. Apalagi Kori, karena ada Dila dia jadi betah sekali di rumah mbah Uti. Apalagi diajak seru-seruan juga sama Kakungnya. Mancing di sungai kecil belakang rumah yang banyak ikannya. Sayang dapetnya cuma kepiting kecil-kecil saja. Ikannya nggak dapet, karena mata kailnya terlalu besar.
Dan acara nostagia kuliner pun dimulai.

Nyampe rumah Uti:
Sudah disambut sama sayur menir kelor+kemangi, sayur yang di Jogja nggak pernah ada. Enak banget pokoknya. Segar...
 
Hari ke 1:
 Aku dan Eni pergi ke pasar. Rencana kepingin masak oseng pindang+ale kemplang. Ale ini yang di Jogja nggak ada. Ale kemplang sebutan untuk tauge dari biji klampis. Sebenernya fungsi ale kemplang ini mirip dengan petai. Tapi aromanya lebih soft dari petai, sangat soft malah. Belum lagi Uti juga ngrebus daun ubi jalar, yang dimakan bareng sambel trasi. Daun ubi jalar ini juga nggak lazim dimakan kalo di Jogja, sehingga nggak bakal nemu di pasar.

Hari ke 2:
Ke pasar lagi sama Eni. Kali ini beli "nasi jagung meniran", ini juga di Jogja nggak ada. Lauknya ada oseng-oseng ikan asin, tempe sama sayur lodeh. Beli jajan pasar juga. Sebenernya hari ke 1 juga beli jajan pasar. Tapi kali ini dengan variasi yang berbeda. Dan jajan pasar yang kita beli pastinya yang di Jogja tidak ada misal: serabi khas pasar kampung, ada juga yang disebut "ireng-ireng" karena masaknya menggunakan pewarna abu jerami yang berwarna hitam/ireng.

Hari ke 3:
Ternyata sama Uti disembelihin ayam kampung. Sebenernya yang ini di Jogja juga banyak. Tapi rasanya jauuuh... banget. Lebih gurih yang disembelihin Uti. Ayam kampung beneran deh pokoknya. Bukan ayam kampung-kampungan. Ada asem-asem ayam dan opor.

Hari ke 4:
Beli rujak petis. Mungkin di Jogja ada, tapi tentunya dengan taste yang berbeda dengan yang biasa kita rasakan dulu. Sayang kondisi badanku agak drop. Muntah-muntah, kayak masung angin gitu. Udah dikerokin, dipijitin sama Uti juga Eni. Tapi sampe sore masih belum baikan. Padahal paginya harus balik ke Jogja lagi.

Pulang ke Jogja: 
Kita pulang ke lagi ke Jogja tanggal 29 Desember. Berangkat dianter suaminya Dik Revin, sepupuku. Yang nganter pun serumah ikut semua. Uti+kakung, Eni+Dilla. Sampai stasiun KA jam 6 pagi. Kita naik Argo Wilis jam 8.26. Dari rumah Uti ke stasiun sekitar 1 jam perjalanan, tapi demi amannya kita berangkat lebih cepat. Yang kasihan Kori, karena malamnya dia justru yang muntah-muntah. Paginya badannya panas. Tapi jadwal pulang nggak bisa ditunda, karena ijin cutiku juga nggak lama. Kereta datang tepat waktu, dan jam 11.50 sampe Jogja, dijemput sama bapak di stasiun Tugu. Tepat waktu juga. Alhamdulillah. Liburan yang menyenangkan.